KEMBARA – MY SELANGOR STORY Bloggers Competition (Day 4)

Hari keempat (26 Sept. 2010)

Saya tiada masalah dengan kehidupan di kampung.  Sebab sememangnya saya menetap di kampung sendiri, sekarang ini.  Walaupun kampung, tetapi ianya disempadani oleh pekan dan kota besar.  Bonda angkat telah menyediakan sarapan pagi untuk kami.  Sebenarnya saya sudah bangun lebih awal iaitu pada jam 6.00 pagi untuk menunaikan solat subuh.  Kemudian menyambung tidur dan tersedar tup tup sudah jam 7.30 pagi.

Kelihatan Max merayau-rayau mengelilingi rumah mencari bahan untuk di rakam.

Anak-anak muda sekarang tentu tidak pernah kenal apa itu jamung.  Jamung atau andang ini dibakar dan digunakan sebagai penghalau lebah.

Serai wangi – selain membuat minyak ianya bagus untuk menghalau anai-anai.

Jam 8.00 pagi kami (Husni, Max, Zaid dan saya) semua bersarapan bersama ayahanda dan bonda buat kali terakhir.  Kerana kami harus meninggalkan mereka untuk ke destinasi lain.  Bonda kami menyediakan mee goreng bersama air milo dan teh.  Kuih raya tetap ada.  Maklumlah hari raya sebulan.

Husni… apa-apain menungan gitu.  Apa terkenang masakan ibumu?

Sebelum berangkat untuk berkumpul di Durani Homestay Centre, kami berkesempatan untuk bergambar kenangan.

Husni, Zaid, saya, bonda Siti Fatimah, ayahanda Buani dan Max.

Bonda Siti Fatimah memanggil saya Kak Zara sebab saya lebih tua daripada beliau.  Terima kasih Siti kerana melayan kami berempat dengan selesa sekali.  Insya-Allah sekiranya saya limpas ke sana pasti kami akan menyinggah.

alidabdul omong jowo bersama bapa angkat peserta.  Alid… kapan kuwe arab rebi.

Bergambar kenangan di dataran Durani Homestay Centre.

Happy birthday Alison.  Maaf tak ada kek harijadi untuk dipersembah.

Kami menyambung perjalanan.  Dari sebuah desa ke belantara besi dan batu bata.  Dari perkampungan yang tersusun indah dipagari sawah padi serta pohon nyiur yang melambai seolah mengucap terima kasih dan selamat jalan kepada kami.  Dan berharap untuk kami kembali lagi.  Sayup hati meninggalkan kampung yang aman damai.  Masyarakatnya bermuafakat serta memiliki sifat kejiranan yang tinggi.  Di kampung saya sendiri sudah tidak ada lagi sifat kejiranan ini.  Masing-masing dengan hal sendiri.  Bergotong royong mengacau dodol apatah lagi.  Sudah hilang berabad.  Bapa angkat kami Encik Buani bin Ruski memberitahu, selepas kumpulan Blogger MY SELANGOR STORY ini berangkat, beliau dan kumpulannya mempunyai agenda lain.  Ada kumpulan lain pula akan datang menyaksikan suasana Hari Raya, bagaimana penduduk kampung bergotong royong membuat kuih bahulu, mengacau dodol, menganyam dan merebus ketupat dan macam-macam lagi.  Ah… ruginya terlalu awal pergi.  Tidak dapat menyaksikannya.  Apa nak buat… tak ada dalam itinerary.  Semoga Tourism Selangor memasukkan ke dalam itinerary untuk pertandingan akan datang.

Encik Gilbert terus membawa kami ke destinasi seterusnya iaitu di Sunway City Berhad.   Jam 11.30 pagi kami peserta MY SELANGOR STORY Bloggers Competition tiba di Sunway dan akan bermalam di Sunway Pyramid Tower Hotel.  Sayangnya, setibanya kami di sini, kami tidak mendapat layanan seperti mana kami perolehi di Resorts World Genting.  Tiada wakil dari pihak pengurusan Sunway menyambut ketibaan kami.  Tapi saya faham Sunway City Berhad sebuah organisasi tersohor pastinya kesuntukan masa untuk berada bersama kami.  Walau bagaimanapun, setelah hampir setengah jam atau lebih kami menunggu, datang dua orang staf jelita melayan kami.  Tidaklah kami terpinga-pinga berdiri menghadang pergerakan tetamu lain yang mendaftar.

Encik Hafeez membuat pendaftaran bilik untuk peserta.

Setelah Encik Hafeez selesai membuat pendaftaran, kami diberi kunci bilik.  Di hotel ini kami berkongsi bilik.  Saya berkongsi bilik bersama Denise yang cute dan memiliki tahi lalat di bibir.  Manis senyumannya.

Ini bilik saya dan Denise.  Cukup selesa dan luas.  Yang pasti tentu lenaku dibuai mimpi-mimpi indah.

Setelah membersihkan diri, kesemua kami dikehendaki berkumpul di lobi untuk  menikmati makan tengahari di Mantra.

Mantra  Restaurant & Bar, Sunway Pyramid

Apa yang difikir-fikirkan tu Victor?

Pemandangan dari cermin Restaurant Mantra

Sunway Lagoon

Free & Easy

Sunway Pyramid Ice Skating Ring.

Pernah berskating sekali di sini, masa itu, Zaid masih kecil lagi.

Saya beritahu anak saya Zaid, saya sudah tidak larat menjelajahi 360 darjah tingkat-tingkat shopping  di Sunway Pyramid ini.  Zaid bersetuju dan kami kembali ke bilik masing-masing untuk berehat.  Saya cuba untuk membuat post untuk blog tapi line internet kejap ada kejap tidak.  Malahan lembab.  Segalanya tidak menjadi.  Mujurlah rakan-rakan blogger datang ke bilik dan kami bersembang-sembang sementara menanti malam tiba.

Jam 7.30 malam, kesemua para blogger diminta berkumpul di lobi.

Berbaris sambil menanti rakan-rakan lain tiba.

Makan malam kami di Sun and Surf Cafe Sunway Resort Hotel

Apa silap gambar ni ya… macam kena demam kuning saja.

Thristhan

Cik Amylia

Max… Chak!

CitraRahman bertanyakan novel saya kerana dia berminat membaca novel.

Kalau hendak tunjukkan gambar-gambar ketika makan malam ini, mahu berderet-deret jadinya.  Sun & Surf Cafe menjanjikan makanan yang lazat lagi enak.  Setelah selesai menikmati makan malam yang sungguh mewah dan enak-enak kesemuanya, kami pun beredar.  Perut memang sudah kenyang jadi tidak dapatlah hendak rasa segalanya.  Tapi saya masih teringat-ingat ayam turkey panggang tu.  Dapat ambil gambarnya saja.  Tak berani hendak makan sebab memang sudah full…  Sebelum ke bilik masing-masing, saya bersama Citra Rahman, Husni dan Zaid berjalan-jalan seketika di ruang mall.  Tapi Husni tidak dapat terus bersama kerana ada hal lain katanya.

Dapat juga CitraRahman novel berjudul “‘TIDAKKAH ADA RINDU oleh ZARA ALUWI” itu di MPH.

Citra… Jangan lupain komen novelnya.

Selesailah sudah kisah untuk hari ke empat ini.  Kenangan terindah ketika berada di sini, dapat makan makanan yang lazat-lazat, sambil berbual-bual bersama rakan-rakan blogger yang lain.  Bukan semua orang mampu untuk makan malam di Sunway Resort & Spa ini dan bukan semua orang dapat menganjurkan majlis atau event di tempat mewah sebegini.  Terima kasih kepada TOURISM SELANGOR yang menganjur event MY SELANGOR STORY Bloggers Compitition dengan kerjasama Horizon Communications serta penaja-penaja untuk DAY 4 seperti Sunway City Berhad (Official Intergrated Resort), PENTAX (Official Camera),P1 (Official Broadband Provider),TV Selangor (Official Online TV),  Sun and Surf Cafe (Makan Malam) Sunway Resort HotelMantra (Makan tengahari) dan juga Durani Homestay, Kuala Selangor.

Terima kasih kepada pembaca yang sudi mengikuti blog ini.  Sambil membaca kisah-kisah pengembaraan saya, pembaca juga boleh mengundi di laman web MY SELANGOR STORY Bloggers Compitition dan undi untuk DAY 1, DAY 2, DAY 3, DAY 4, DAY 5 dan DAY 6.

Video MY SELANGOR STORY Bloggers Competition (DAY 4)

Persembahan “Sway” daripada Uncut Version Marketing yang dipimpin oleh Encik Donnie G

KEMBARA – MY SELANGOR STORY Bloggers Competition (Day 1)

Hari Pertama (23 Sept. 2010)

Selangor merupakan negeri paling membangun dan paling strategik yang mempunyai keluasan 8,000 kaki persegi.  Ianya juga disebut sebagai negeri perantaraan kepada Semenanjung Malaysia dan tidak hairanlah Selangor menjadi negeri yang paling maju.  Sebagai langkah untuk menaikkan lagi Selangor, pihak Tourism Selangor bersama Horizon communication telah menganjurkan pertandingan khas buat bloggers.  Kerana melalui penulisan bloggers dapat menjadikan landas untuk turut mempromosikan industri pelancongan Negeri Selangor di samping  dapat turut menaikkan Negeri Selangor ke persada dunia. Pertandingan ini merupakan yang pertama di mana  pesertanya bukan sekadar rakyat Malaysia malahan peserta  dari negara jiran seperti  Indonesia dan Singapore juga dijemput untuk menyertainya.   Ianya bermula dari 23 Sept 2010 hingga 28 Sept. 2010.  Yang Berhormat Elizabeth Wong selaku Exco Tourism, Consumer Affairs and Development, Negeri Selangor telah merealisasikan idea agar sebuah pertandingan khas buat bloggers Malaysia dan Asia dianjurkan.   Atas usaha itu juga, ramai penaja turut serta bekerjasama dalam memberi sumbangan.  Antaranya adalah Firefly (Official Airline),  Resorts World Genting (Official Resort),  Sunway City Berhad (Official Intergrated Resort), PENTAX (Official Camera),  P1W1max (Official Broadband provider)  Royal Selangor (Official Survenir shop), Pusat Perubatan Tropicana Medical Centre (Official Medical Care), haven (Official Restaurant),  dan TV Selangor (Official Online TV).

Syukur kerana saya turut terpilih di antara top 30 bloggers yang mengambil bahagian.  Sebagai anak Selangor, saya juga ingin turut mempromosikan Negeri Selangor melalui  penulisan saya di blog.  Semoga aktiviti memblog My Selangor Story ini dapat merancakkan lagi pertandingan dan industri pelancongan.  Semoga usaha para bloggers diiktiraf dan dihargai. Sebagai permulaan pengembaraan My Selangor Story bloggers competition,  saya mula mengorak langkah pertama pada jam 11.00 pagi dari rumah di Cheras.  Anak saya Mohd Zaid juga turut serta.  Walaupun kami anak beranak, bertanding tetap bertanding.

Beg pakaian padat rasa macam tak cukup. (Helo makcik tak macam nak masuk pertandingan pun…)

Pada mulanya saya bercadang untuk menaiki teksi, tetapi memandangkan ini adalah kembara yang penuh dengan cabaran maka saya menaiki komuter dari Bandar Tasek Selatan hingga ke Setia Jaya.   Tiket berharga RM2.50.  Saya perlu melakukan transit di KL Sentral.  Dari KL Sentral saya mengambil komuter laluan ke Kelang di Flatform 5 untuk ke Setia Jaya.  Dari Setia Jaya perut mulai keroncong sebab terlalu teruja dengan kembara ini langsung terlupa untuk mengambil sarapan.  Saya singgah makan tengahari di Cafe 138.

Cadang hendak menaiki bas tetapi terpaksa batalkan kerana hari sudah mula hendak hujan.  Akhirnya menahan sebuah teksi untuk terus ke destinasi Skypark, Subang.  Tiba pada jam 1.20 tengahari.  Terlalu awal saya tiba.  Jadi terpaksalah menunggu rakan-rakan blogger yang lain tiba.

Inilah pertemuan pertama kali bersama bloggers yang turut serta dalam pertandingan dan kami berkenalan sesama sendiri.  Bawah ini blogger  muda yang berkaca mata putih dari Singapore Sylistic

Awal-awal sudah merasa macam artis.

Cenderahati daripada penaja rasmi penerbangan Firefly.  Terima kasih daun keladi kalau ada saiz lagi besar tentu saya dapat menyarungnya.  Di belakang yang berbaju-t kuning adalah krew Tourism Selangor.

Bergaya bersama kakitangan Firefly.  Cantik dan kacak sungguh mereka.

Di sebelah saya itulah dia Mohd  Zaid.  Kami sama saiz.

Ragam para bloggers apabila bertemu di Kapitan Kopitiam, Skypark Subang.

Peserta dari Indonesia.  Alid Abdul, Citra Rahman dan Husni.  Fadli Idris tidak kelihatan dalam foto ini.  Dengar cerita mereka mendapat sambutan dan layanan kelas pertama daripada penaja.  Mana tahu, kalau saya menang pertandingan ini, saya juga mendapat layanan sedemikian.  Terima kasih Firefly kerana telah menerbangkan mereka ke Malaysia.

Welcome address daripada Raja Sa’adi (Head of PR & Marketing)

Berbaju-t merah itulah Feeq dan di sebelahnya TianChad, Nicole, Denice dan Dian

Di bawah adalah aksi trade mark beliau ketika snap gambar.  (Masa ini belum kenal lagi karaktor beliau.)

Rakan twitter pertama saya CitraRahman dari Indonesia

TianChad, KK, Fadli (Peserta Indonesia) dan Max

Cik Amelia Tan (Official MSS Mummy) bersama Encik Fazly (Official MSS Daddy)sedang memberi taklimat kepada peserta.

Selesai bergambar di lobi terminal Firefly Skypark, Subang.  Untuk permulaan pengembaraan MSS Bloggers Competition, kami semua menaiki bas dan dibawa melawat sekitar Shah Alam tepat pada jam 3.30.  Puan Nirmaningsih Mawi selaku Pemandu pelancong memberi taklimat tentang Shah Alam.  Antara yang dibicarakan tentang sejarah Lapangan Terbang Sultan Abdul Aziz Shah, Subang Jaya yang digunakan untuk penerbangan kos rendah.

Setiba di bulatan Indra Kayangan, beliau menunjukkan bilboard memaparkan wajah Sultan Selangor, Duli Yang Maha Mulia Sultan Sharafuddin Idris Shah Al-Haj ibni Almarhum Sultan Salahuddin Abdul Aziz. DAULAT TUANKU.

Kami para bloggers kemudian dibawa ke tempat penginapan di Carlton Holiday Hotel & Suites di Shah Alam yang terletak berhampiran TESCO di seksyen 9, Shah Alam.   Pertama kali melangkah masuk ke lobi, suasana begitu nyaman dan ruang lobi begitu bersih serta mendapat sambutan mesra daripada staf bertugas.   Saya berkongsi bilik di Room 620 bersama Cik Jing Yi yang datang dari Bukit Mertajam, Pulau Pinang.  Para bloggers kemudian diberi sebuah beg goodies biru setiap seorang oleh Tourism Selangor beserta baju-t berwarna kuning.  Selesai segala urusan, kami ke bilik masing-masing.

Jam 5.50 satu taklimat daripada wakil PENTAX tentang penggunaan kamera jenama PENTAX (Official Camera) kepada para bloggers.  Taklimat diadakan di tingkat 1 hotel.  Sebelum itu, Cik Amelia dan Encik Fazly memberi taklimat peraturan pertandingan sekali lagi serta syarat pinjaman kamera yang ditaja oleh PENTAX di sepanjang pertandingan.

Cik Amelia Tan

Encik Fazly

Sebagai jurufoto yang tidak bisa mengambil foto yang cantik dan sharp, saya diberi kamera jenis PENTAX P80(W)9700997 okey la tu, daripada menggunakan kamera melalui telefon saja.  Terima kasih kepada Mdm Rissa Chan (Executive Director DSC World Sdn. Bhd. kerana sudi memberi pinjam dan memberi taklimat tentang penggunaannya.  Selepas ini setiap foto yang ingin disnap akan menggunakan kamera PENTAX.

PENTAX P80(W)9700997

Tengah blurr lagi, bagaimana hendak menggunakannya.

Mulalah testing, testing…

Denice, Wenyi, Spectreoutreach dan Abang Ben

Jam 7.00 malam, kami dibawa ke i-City di Shah Alam.  i-City adalah City of Digital Lights.  Ianya menjadi pusat jana kuasa tenaga jaringan aktiviti komunikasi.  Mr Yew dari i-City telah memberi taklimat tentang i-City.

Mr. Yew

Pengunjung tempatan mahupun antarabangsa akan teruja oleh sebuah karya cahaya kristal yang menerangi i-City, Seksyen 8 Shah Alam di waktu malam. i-City menjadi nadi kepada advanced information-communication infrastructure di Shah Alam.  Berjuta-juta cahaya LED kelihatan menerangi dan mewarnai i-city.

Makcik senyumlah sikit….

Di antara kiri dan kanan jalan, pengunjung akan dapat menyaksikan keindahan kemilauan cahaya LED burung bangau.  Setiap bahagian mempunyai tema tersendiri.

Perkara pertama kembara My Selangor Bloggers Competition yang paling teruja apabila kami (bloggers) dijemput menjamu makan malam di tengah-tengah taman tema yang dilimpahi cahaya kristal yang begitu indah sekali.  Belum ada sesiapa lagi selain DYMM Sultan Selangor yang telah menikmati jamuan makan malam di situ.

Makan malam steamboat di taman city of lights yang ditaja oleh Restaurant Tasty pot Shah Alam.

Terima kasih layanan begitu berharga sekali.  Steamboatnya sungguh enak.  Udang dan ketam besar-besar.  Aroma kuah tom-yam yang lazat membuat perut terasa lapar.  Saya dan rakan-rakan dilayan seperti VVIP.

Selepas menjamu selera para peserta terlalu sibuk dengan tugasan masing-masing.

Selepas menjamu selera para peserta terlalu sibuk dengan tugasan masing-masing.   Terdapat 1000 pokok  digital lights mewarnai i-City dari jam 7.00 malam sehingga 4.00 pagi.  Bayaran masuk ke i-city adalah RM10.00 dikenakan bagi setiap kereta dan tiket boleh diredeem di restoran, rumah salji atau safari.  i-City membekalkan pengalaman teknologi baru buat Malaysia.  Selain penggunaan multimedia dan komunikasi ianya juga dapat merancakkan pelbagai sambutan temasya dan percutian di Malaysia.  Destinasi pelancongan menarik yang harus dilawati oleh setiap keluarga kerana di  i-city ada mempersembahkan sebuah taman safari yang pastinya akan memikat hati kanak-kanak.

Rumah salji.  Bayaran masuk RM2.00 oleh kerana kami ini wakil bloggers My Selangor Story maka kami dibenarkan masuk percuma.

Jam 10.15 malam kami meninggalkan i-city untuk ke Up-Town Shah Alam di Section 24.  Up-Town Shah Alam yang berkonsepkan bazar larut malam telah memulakan operasi pada 1 Mei 2006.  Waktu perniagaan bermula pada jam 7.00 malam hingga 3.00 pagi.  Peniaga-peniaganya terdiri daripada peniaga bumiputra.

Welcome drink di Jass Cafe Up-Town.  Terima kasih Encik Aizul Hisham kerana meraikan kami.  Tidak menyangka sama sekali, kami disambut begitu meriah sekali.

Alahai… nangis pula bakal tauke ni…

Saya amat tertarik dengan pertunjukan Magic di gerai menjual topeng-topeng.

Hebat adik ni bermain silap mata.

Kunjungan kami disetiap gerai disambut dengan mesra.   Barangan seperti pakaian, beg tangan, beg pakaian, aksesoris adalah antara produk yang dijual dengan harga berpatutan. Lewati  Up-Town Facebook untuk menyaksikan lebih banyak gambar-gambar kunjungan peserta.

Bella, saya, Ning (Pemandu Pelancong) dan Iman duduk santai sambil mendengar Cik Amelia menyanyi.

Dan apabila Encik Azuan mendendangkan lagu ‘Mencari Jodoh’, kami berempat bangun dan terus menyaksikan beliau menyanyi.  Up-Town Shah Alam juga menyediakan khidmat karaoke.  Kalau ada rasa nak test suara tu… datanglah ke Up-Town Shah Alam berkaraoke.  Foto-toto lain sila kunjungi di Up-Town Shah Alam facebook.

Penjual Dadih di pintu masuk Up-Town telah bermurah hati memberi kami mencuba dadih jualan beliau.  Memang sedap terutama dadih kelapa beliau.  Terima kasih.

Hari pertama kembara My Selangor Story Competition sungguh mengujakan.  Belum pernah saya memasuki pertandingan sebegini.  Belum pernah pula saya mendapat layanan kelas pertama melawat i-City, makan malam di City of Lights dan Up-Town di Shah Alam.  Terima kasih diucapkan kepada tuan rumah-tuan rumah yang kami lewati. Kemudian kesemua bloggers pulang ke hotel untuk membuat tugasan berblog.   Saya amat kesal kerana line internet P1W1max (Pembekal rasmi broadband) tidak boleh diakses.  Kerja memblog untuk hari pertama tidak dapat diteruskan.  Walau bagaimanapun, saya cuma membuat draf sahaja untuk hari itu.  Walau apapun, P1W1max tetap bagus di tempat-tempat yang ada coverage untuknya.  Terima kasih P1W1max membekal broadband untuk kegunaan bloggers.  Terima kasih juga kepada syarikat penerbangan FireFly (Official Airline) yang telah menerbangkan rakan-rakan kami dari Indonesia dan Singapore.  Terima kasih kepada i-city, Restaurant Tasty Pot Shah Alam dan juga keseluruhan warga di Up-Town Shah Alam.

Video KEMBARA MY SELANGOR STORY Bloggers Competition by Zara Aluwi