Banjir 8 Mac 2012 – Kawasan Hulu Langat

Baru hari ini teman dapat meluangkan masa untuk up-date blog.  Kepenatan membersihkan rumah dan pakaian masih terasa lagi.  Pada 8 Mac baru-baru ini, kawasan teman telah dilanda banjir.  Hujan lebat telah mengakibatkan limpahan Sungai Langat dan Sungai Sering bertembung dan air terus naik dengan cepat lalu menjelajahi perkampungan kami.

Jam 1.00 pagi – Sangkakan banjir seperti aras biasa…Tiba-tiba arus air meluru memenuhi hingga ketinggian melebihi day-bed.  Kamipun tergesa-gesa keluar dari rumah untuk menyelamatkan diri.Di atas jambatan gantung inilah anak-anak teman menyelamatkan motor mereka.

Ini bukanlah pertama kali teman menempuh pengalaman menghadapi banjir,  tapi ini adalah pengalaman pertama mengharungi banjir yang paling teruk pernah teman alami.  Bagaimanapun, teman bersyukur kerana kami sekeluarga dan jiran-jiran yang turut mengalami banjir kesemuanya terselamat. Seramai 20 keluarga terpaksa menumpang berteduh di rumah peninggalan arwah datuk saudara teman.

Terima kasih kepada bapa saudara yang telah membenarkan kami berlindung dan bertungkus lumus membantu.  Terima kasih juga kepada kedua-dua pihak parti yang sudi menghulur bantuan kepada kami, mangsa-mangsa banjir ini.

Beginilah keadaan banjir di rumah teman…

Ini ketika banjir mulai surut.  Anak teman pergi melawat rumah.Ayam-ayam pandai menyelamatkan diriSetelah air surut…Meja solek tersandar… Peti sejuk tumbangMicrowave baru masih dalam kotak – terendam jugaIni bahagian dapurEsoknya 9 Mac, teman ada mesyuarat di Pejabat Tanah Klang.  Teman dalam keadaan sehelai sepinggang, mujurlah ada jiran sudi meminjamkan baju kurung dan kain batik.  Jadi dapatlah teman menghadiri ke mesyuarat berkenaan.  Pertama kali dalam sejarah hidup, berkain batik menghadiri mesyuarat atau keluar dari rumah.  Teman memang tak pandai berkain batik dan teman guna tali rapia utk dijadikan tali pinggang hehehe…

Makcik ni masih mampu tersenyum walau rumah masih ditenggelami air.Ketika ketiadaan teman, rupanya ada bantuan diterima berupa tilam, tikar, bantal, dan juga makanan.

10 Mac – Keluarga dari Kampung Jambu datang membantu membersihkan rumah.  Terima kasih kepada anda semua.

Terima kasih Shahira, baby dan AlifTerima kasih Fiza dan AziraUzair bersama sepupunya Sabrina dan SyafiqahAliff paling rajin membantuSetelah kepenatan membersih, masing-masing bersantai sambil makan-makan.Kasihan dengan cucu teman ni, Nur Alia Qistina bintat-bintat akibat gigitan nyamuk.  Tapi ini gambar sebelum banjir.Teman bimbang, denggi mengancam.  Macam mana cara nak beritahu pihak Kementerian Kesihatan supaya buat fogging di tempat teman ni?  Biasa, apabila sudah ada salah seorang penduduk mendapat denggi, baru mereka datang.

Bersih ke air yang kita telan selama ini?

Allah menurunkan air hujan yang deras. Allah jadikan sungai-sungai mengalir sehingga menumbuhkan tanaman dan kebun buah-buahan. Sungai tercemar angkara siapa?

Sesiapa yang tinggal di kawasan Hulu Langat dan kawasan-kawasan sewaktu dengannya, nah! inilah  sumber air yang kalian minum tu.

Ini kira tak banyak sampah sarap sebab dua hari lalu ada hujan.

Sungai Sering lesu.  Sungai ini bertembung dengan Sungai Langat… lihat di muara tu…

Dalam sungai ni, banyak betul ikan talapia, haruan dan keli.  Hanya warga Indonesia yang rajin menjala ikan di dalam sungai ni.  Sebab mereka ni tidak memilih.  Menurut mereka, ikan-ikan yang mereka dapat tu dibuat pekasam.  Teman suka tengok ikan-ikan ni.  Terhibur juga dibuatnya.  Tapi sayang, sungainya terlalu kotor dan berbau hanyir.  Bayangkanlah segala sampah sarap dibuang ke dalam sungai ini.  Tak ada civic minded langsung mereka ni! Teman yang tinggal di tepi sungai ini pun tak mahu membuang sampah ke dalamnya.  Sampah-sampah teman dikumpul di belakang rumah dan teman bakar.

Setidak-tidaknya, Sungai Sering masih dikira belum tercemar kalau dibandingkan dengan sungai-sungai di bawah ini:

Boleh diberi nama baru kepada sungai ini… nak bagi nama apa ya?

Wah… ini klasik tul jamban dia… ala-ala mesra alam ghitewww… wkakakaka

Di Malaysia, di ulu sungai saja nampak bersih.  Tapi membawa ke perkampungan, pekan, bandar hingga ke muara dah tercemar…

Ini Sungai Congkak… (Sepatutnya ejaan utk tempat, nama remain unchanged.  So it should be spelled “Chongkak”) tak tau kenapa Majlis Daerah tukarkan.  Malah tempat teman tinggal pun dieja Ceras.  Pepandai jer mereka ni Cheras jadi Ceras…. alahai.

Ini Sungai Tembeling, Pahang… masih jernih.

Teman teringat masa melancong ke Kuching Sarawak (tak tukar lak ejaan Kuching tu ya…).  Masa tu teman anak beranak menaiki Sarawak River Cruise sambil menikmati keindahan matahari terbenam.  Teman terdengar seorang gadis berbangsa Inggeris memberitahu ibunya yang dia ingin terjun ke dalam sungai kerana hendak mengambil sampah yang hanyut.  Tak cantik sungai kalau ada sampah-sampah hanyut katanya.  Teman melarang sebab dalam sungai tu ada buaya.  Kalau berani terjunlah! Tapi dalam hati terasa malu dengan sikap bangsa sendiri.

Di harap kerajaan mengambil langkah untuk memelihara dan membersihkan kesemua sungai-sungai yang tercemar.  Begitu juga penghuni bumi Allah ini, perlu berubah sikap.  Jangan sewenang-wenangnya membuang sampah ke dalam sungai.  Malah longkang.  Kerana air longkang ini pastinya menuju ke sungai.  Cintailah sungai kita.

Dua sungai yang teman tahu cantik lagi bersih.

Sungai Thames, UK

Masih jernih airnya lagi…

Semasa melancong ke Guangzhou, kagum teman lihat Sungai  Pearl yang catik lagi jernih ni…

Kalaulah Sungai Gombak dan Sungai Klang dijadikan river cruise cam ghini kan bagus…