MasterChef Malaysia – Blogger

MasterChef Malaysia

Pencarian bakat baru dalam program realiti hiburan berkonsepkan masakan bakal menemui anda di Malaysia, MasterChef Malaysia kini sudah pun berakhir. Ini termasuklah Ujibakat untuk para blogger. Program #MasterChefMY akan di siar di Astro Ria Saluran 104 dan antara program yang disajikan adalah MasterChef TX : info http://www.astro.com.my/masterchef/

Peserta Blogger yang mengambil bahagian

Ramai peserta blogger telah menonjolkan bakat terpendam mereka semasa sesi ujibakat diadakan. Tahniah diucapkan kepada calon-calon yang telah terpilih untuk ke peringkat seterusnya. Kepada yang kurang bernasib baik, teruskan usaha anda dan jangan berhenti memasak. Mungkin anda pula yang bakal terpilih dalam musim seterusnya.

Saya ni tak menyertainya tapi menjadi jurukamera Mohdzaid

Zaid mendaftar

Para blogger diberi penerangan dan di belakang adalah juri yang mengadili masakan.  Para blogger tidak diberitahu menu serta bahan misteri yang bakal mereka masak.

Zaid dapat dapur no. 15

Kotak misteri

Zaid mengenakan apron

Tangan perlu bersih dan dicuci dahulu dengan menggunakan Detol

Udang adalah bahan utama

Inilah isi yang terdapat di dalam kota misteri Zaid.

Zaid mula kebingungan.  Nak masak apa? Nak masak apa? Saya tak boleh bantu dia.  Belasah jer Zaid…

Bila nampak bahan-bahan ini, mungkin Zaid dah dapat idea nak masak apa…

Dia ambil santan

Bahan-bahan tambahan lain… ermm… dia nak masak apa ya?

Zaid bersihkan udang.  Oh rupanya Zaid hendak masak UDANG MASAK NYONYA

Berikut adalah bahan-bahannya…

Bawang putih dihiris

Bawang besar dihiris

Halia dihiris

Seinci Lengkuas dan di hiris

Sebiji buah pala

Lain-lain bahan… Bunga kantan, sebiji tomato, setengah nanas, 3 biji cili api, serai dan daun limau purut.

Bahan hiasan… daun pudina, cili besar dan bawang besar

Tumis kesemua bahan yang dihiris dan kemudian masukkan cili yang sudah dikisar.  Tumis hingga naik baunya.

Masukkan nanas

Masukan sedikit kunyit, bunga kantan, daun limau purut dan serai.  Kemudian masukkan santan.  Biarkan mendidih.

Cili besar dihiris untuk hiasan

Siapkan pinggan dan hiasan.  Kelihatan blogger di hadapan Zaid sudah pun mula menghias masakan beliau.

Masukkan udang dan biarkan seketika

Angkat dan hidang.  Inilah dia UDANG MASAK NYONYA

Zaid bersiap sedia memperagakan masakan beliau.  Pasti enak!

Antara masakan Udang oleh blogger yang mengambil bahagian.  Wah… menyelerakan

Para peserta sibuk merakam masterpiece rakan serta diri masing-masing

Giliran peserta dipanggil bersama masakan untuk dipersembahkan ke hadapan juri untuk diuji keenakan masakan peserta.

  Zaid pasti berdebar tika mempersembahkan masakannya itu.

Peserta harus menerangkan apakah nama masakan serta bahan-bahan yang digunakan bagi menu berkenaan.

Para juri menjamah untuk merasakan bagaimana rasa udang masak nyonya dan apakah udang berkenaan dimasak mengikut standard MasterChef Malaysia.

Bagaimana tuan juri… sedap ke?

Mana udang-udang dah pergi?

Peserta berkumpul untuk memerhati bagaimana membuat posh egg.  Ini adalah ujian kedua untuk mereka.

Chef menunjukkan cara mudah membuat posh egg.  Bahan… telor ayam, cuka dan air.

Panaskan air dan biar hingga menggelegak.

Masukkan sedikit cuka.

Putar tengah-tengah kuali dengan menggunakan pemukul telor.

Masukkan telor ditengah-tengah kuali dan padamkan api.  Biar selama 4 minit.

dan angkat…

Selepas demontrasi berkenaan peserta dikehendaki membuat posh egg seperti yang ditunjukkan oleh Chef tadi.

Zaid memulakan gayanya…

sukses… sukses…

Nah! Ini dia hasil tangan Zaid… dia namakan POSH EGG JULING hahaha…

Para juri memberi pemarkahan

Terima kasih Astro, MasterChef Malaysia, Nuffnang, The Cooking House dan lain-lain

5 peserta yang berjaya ke peringkat seterusnya

cenderahati daripada ASTRO

Macam-macam ada…

Rasa nak masuklah pertandingan ini di tahun hadapan.  Best juga.

Kota Kinabalu: Kenangan Terindah 4

Kami tiba di kawasan Kampung Nalapak, Ranau sudah tengahari.  Tapi sebelum itu, beberapa km dari Gunung Kinabalu kami menyinggah sebentar di gerai tepi jalan untuk membeli buah dan jajan yang ada dijual di sana.

Keropok ubi madu

Buah salak

Ini buah manis (menurut penjualnya).  Rasanya empuk dan manis

Bila tengok bunga-bunga ini, rasa macam berada di Cameron Highlands la pulak…

Yang dalam bekas tu… jeruk Tuhau (bunga kantan) RM4.50 sebotol

Fizi memborong keropok ubi dan juga amplang (keropok udang bulat) untuk dibawa pulang ke semenanjung.

Rambang mata juga hendak membelinya…

Sayur-sayuran juga ada dijual.  Saya tak beli.  Kalau pasar ni dekat rumah… pasti saya akan memborong sakan.

Sayuran segar

Perjalanan diteruskan.  Destinasi yang seterusnya adalah Kolam Air Panas Poring di mana anda pasti ingin merasai suasana bermandi di dalam kolam air panas.   Poring Hot Spring & Nature Reserve ini amat terkenal di Sabah.  Ianya terletak di kaki  Gunung Kinabalu,  Ranau dan mengambil masa perjalanan selama 3 jam dari Kota Kinabalu dan dalam setengah jam dari Kinabalu Park sejauh 40km.

Sebelum itu kami menyinggah di Ranau untuk membeli minyak  di Petronas.   Pastikan anda mengisi penuh tangki kereta  supaya perjalanan anda lancar dari Kota Kinabalu hingga ke Gunung Kinabalu.   Kerana di sepanjang perjalanan dari Kota Kinabalu hingga ke Ranau tidak terdapat sebarang petrol station.  Tips ini amat berguna agar tiada sebarang masalah timbul semasa dalam perjalanan.  Di Ranau, kami penuhkan semula tangki kereta.  Kemudian kembali meneruskan perjalanan.

Dalam perjalanan, saya terpandang kain rentang memberitahu bahawa bunga Rafflesia sedang berkembang.  Ada beberapa pemilik ladang persendirian mengiklan bahawa di ladang mereka ada bunga Rafflesia sedang berkembang.  Wah… ini cukup mengembirakan saya.  Belum pernah lagi saya melihat bunga ini.  Jadi saya tidak melepaskan peluang untuk menyaksikannya.  Saya memberitahu anak-anak supaya pergi melihat bunga Rafflesia dahulu, kemudian ke Poring Hot Spring.  Mereka bersetuju.  Tanpa melengahkan masa, kami terus menuju ke Viviane Rafflesia Garden.

Vivian Rafflesia Garden

Bergambar bersama Norma (pemilik ladang) kiri dan Tira (kanan) adik Norma.

Untuk melihat Rafflesia yang sudah kembang, kami terpaksa berjalan kaki dalam 5 minit.  Sebelum itu, ada bayaran dikenakan.  Seorang RM10.00 dan daftar nama sebelum pergi melawat.  Laluan berlecak namun pengusaha ladang telah menurap dengan batu bata agar pengunjung dapat berpijak dan berjalan dengan selesa.

Jalan bata… Tira sudah jauh melangkah.  Saya terkial-kial lagi melangkah di belakang bersama Zaid diperhatikan oleh Alice.

Ladang Viviane

Rafflesia Keithii – Penjagaan Bunga Rafflesia ini begitu dikawal rapi.

Bunga Rafflesia atau Bunga Pakma ini merupakan sejenis tumbuhan menjalar yang menumpang di pokok lain sebagai parasit dan bunganya tumbuh di atas tanah yang agak lembap.  Bunga Rafflesia ini merupakan bunga yang terbesar di dunia dan ianya terdapat di Asia Tenggara.  Difahamkan diameter Rafflesia Arnoldii ketika sedang mekar mencapai 1 meter kembangnya dengan berat sekitar 11 kg.

Rafflesia milik Viviane Rafflesia Garden yang sedang kembang ini adalah dari jenis Rafflesia Keithii.  Ianya tidaklah sebesar Rafflesia Arnoldii.  Bunga ini berwarna merah kecoklatan dan mempunyai 5 kelopak berbintik-bintik putih.

Rafflesia Keithii yang berusia 3 hari.  Famous for being overy gigantic, rare and mystical flower in the world.

Bunga cantik ini menghasilkan bau yang amat tidak menyenangkan, hampir sama dengan bau yang dikeluarkan daging atau bangkai yang reput.  Di dasar bunga kelihatan seperti berduri dan itu menandakan bunga Rafflesia Keithii ini adalah jantan.  Dan kalau rata dalamnya menunjukkan ianya betina.

Rafflesia Keithii baru berusia 1 hari

Bunga Rafflesia ini sudah mati dan tak akan berkembang.

Putik bunga (bud) berbentuk kobis ini akan muncul tumbuh atas tanah.  Ianya mengambil masa 9 bulan untuk matang dan berkembang.  Pantang larang bunga Rafflesia ini tidak boleh disentuh atau tempat tumbuhnya diganggu.  Bunga berbentuk kobis ini sudah terganggu pertumbuhannya.

Walaupun mengambil masa 9 hingga 15 bulan untuk mekar, jangka hayat bunga Rafflesia hanya 7 hari.

Tersungkup di dalam net adalah bunga yang belum kembang.

Bunga Rafflesia ini sudah berusia 5 hari.

Akar pokok Rafflesia

Daun pokok Rafflesia

Nak peliharan bunga Rafflesia ini kena ada lesen.

Saja nak bergambar dg bunga Rafflesia ni… hahaha

Pelancong dari Korea turut berkunjung

Selepas berkunjung di Viviane Raffles Garden kami terus ke Poring Hot Spring.  Setinggi terima kasih (pounsikou) saya ucapkan kepada Puan Norma sekeluarga (terutama Cik Tira) kerana telah melayan dan menerangkan kepada kami mengenai bunga Rafflesia ini.  Dan jutaan terima kasih tak terhingga diucapkan kepada Encik Marius yang telah membantu menolak kereta sewa kami yang tersekat di tepi jalan.  Anda semua sungguh peramah dan baik hati.  Semoga Viviane Rafflesia Garden didatangi lebih ramai pengunjung dan lebih terkenal dengan ladang Rafflesianya.  SELAMAT MAJU JAYA Puan Norma & Encik Marius.

Mata Air Panas Poring – Tapak Warisan Dunia

Ketibaan kami di Poring Hot Spring disambut oleh hujan renyai-renyai. Semasa tiba di tempat letak kereta, saya sudah terpandang dan teruja dengan suasana ala-ala open air Japanese Style Spring baths itu.  Harga tiket untuk masuk ke kolam air panas ini RM3.00 seorang.

Jambatan Sungai Mamut

Sungai Mamut berasid tidak selamat diminum dan juga mandi.

Papan Tanda – Larangan mandi, minum air Sungai Mamut

Tentu ramai yang tertanya-tanya kenapa larangan itu perlu dipatuhi.  Inilah puncanya.  Sila ke link ini

Don’t drink: Acid mine drainage from the waste in the Mamut mine pit oozes into a collection pond that eventually flows into Sungai Mamut. – Picture by Dr FELIX TONGKUL

Kolam batu

Dilarang mandi di kolam air panas ini – boleh merebus telur saja

Kami cuma lalu air saja kaki kami.  Mak aii… Panas!

Tak mampu nak tunggu penuhkan kolam sebab kami akan ke Luanti pula selepas ini.

Cukuplah setakad lalu air paip ini.  Ianya tetap panas!

Kebun kupu-kupu (Poring Hot Spring) – tiket masuk RM3.00 (tempatan) dan pelawat luar negara RM4.00

Jambatan Kanopi

Kami tak jadi hendak pergi ke Jambatan Kanopi ini sebab hujan sudah mula turun.  Jadi kami turun semula mencari perlindungan di wakaf yang disediakan.

cenderahati yang terdapat di gerai sekitar Poring Hot Spring

RM1.00 saja

Selepas ini kami terus ke Sabah Tea Plantation.

To be continued…